Inilah Faktor Yang Mempengaruhi Kebangkitan Industri Motor | GAET.co.id

Inilah Faktor Yang Mempengaruhi Kebangkitan Industri Motor

Vaksinasi nasional merupakan harapan besar dari semua pelaku sektor industri tak terkecuali sektor industri sepeda motor di Indonesia.

Ketua Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia (AISI) Johannes Loman mengatakan distribusi vaksin Covid-19 yang bergulir sejak awal tahun 2021 dinilai dapat kembali menggairahkan iklim bisnis, termasuk penjualan sepeda motor.

Kehadiran vaksin Covid-19 di Indonesia dinilai dapat menumbuhkan optimisme masyarakat yang kemudian memberikan dampak positif pada pemulihan ekonomi, salah satunya di sektor kendaraan roda dua yang menjadi alat mobilitas dan bisnis masyarakat.

Menurutnya, jika pandemi dapat terkendali melalui vaksin, maka membuka peluang bagi masyarakat untuk kembali beraktivitas menggunakan kendaraan, sehingga akan mendorong penjualan sepeda motor.

“Kalau kami lihat, jika penyebaran vaksin sudah dimulai merata maka pandemi akan dapat diatasi dan ekonomi akan lebih bergerak dan tumbuh, pasti mobilitas akan dibutuhkan. Saya yakin dengan adanya vaksin akan mempengaruhi penjualan motor di Indonesia,” kata Johannes Loman seperti dikutip dari Antara, Sabtu (6/2/2021).

Johannes melanjutkan, meski pasar sepeda motor masih berjuang melawan pandemi, namun tren penjualan yang terjadi pada tahun 2021 diprediksi akan tetap didominasi segmen skuter matik (skutik).

Hal itu berdasarkan komposisi pasar skutik yang sangat mendominasi, sekitar 88-90 persen, sedangkan pasar untuk motor bebek kian meredup di kisaran 5 persen, dan sisanya menjadi pangsa pasar untuk sepeda motor sport maupun trail.

“Total pasti dari AISI bahwa 2021 itu akan tumbuh 10 persen dibandingkan 2020. Sehingga kami meyakini segmen skutik juga akan tumbuh sejalan dengan pertumbuhan, lebih dari 90 persen [kontribusinya],” kata Johannes yang juga menjabat Executive Vice President Director Astra Honda Motor.

Adapun, penjualan kendaraan roda dua di Indonesia sepanjang 2020 turun 43,5 persen, dari 6,4 juta unit pada 2019 menjadi 4,3 juta unit pada 2020 imbas sepinya penjualan selama pandemi Covid-19.

Berita Terkait
Tinggalkan Pesan

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.