5 Pertolongan Pertama Kendaraan Terendam Banjir

Di pemukiman padat penduduk ini banjir awalnya berupa genangan, kemudian bertahap naik semakin tinggi menutupi ban mobil, hingga akhirnya setinggi kap mesin. 

Hal ini tentu berdampak pada kondisi mobil yang diparkirkan di garasi rumah. Apabila tidak sempat mengevakuasikannya dan terlanjur terendam, setidaknya ada beberapa hal pertolongan pertama yang harus diterapkan, supaya nantinya mobil bisa dipakai lagi. Berikut ulasannya.

1. Putuskan sistem kelistrikan
Hal pertama ujar Agus Mustafa, penggawa bengkel AGS Matik adalah putuskan sistem kelistrikan mobil. Mudahnya dengan membuka kap mesin, kemudian lepas penghubung kabel plus dan minus pada aki untuk menghindari korsleting. 
“Ini yang prioritas, takutnya air masuk ke dalam mesin nantinya malah fatal,” tuturnya saat dihubungi kumparan. 

Artikel Terkait :  Cara Cek Pembayaran Pajak Kendaraan

2. Lepaskan rem tangan
Selanjutnya, rilis rem parkir atau dalam artian jangan aktifkan rem parkir untuk menghindari kampas rem menempel dengan pelat tromol atau cakram. 
Sebagai gantinya, untuk mobil manual amankan dengan memasukkan gigi 1 dan matik tetap posisikan transmisi pada P. 

3. Sempatkan ambil gambar
Tak kalah penting kata Agus, jika situasi memungkinkan, sempatkan untuk mengambil gambar dari berbagai sisi keadaan mobil hingga interior yang terendam banjir. 
Hal ini berguna sebagai bukti dan penguat ketika mengajukan klaim kerusakan akibat banjir ke pihak asuransi.

4. Jangan hidupkan mesin sampai kendaraan kering
Hal lain yang perlu diperhatikan juga adalah, jangan coba-coba hidupkan mesin apabila banjir mulai surut. Papar Agus, paling sebentar biarkan mobil mengering dalam waktu 24 jam. 
“Jika mobil terendam hampir di seluruh bagian kendaraan, terlebih jika sudah air sudah sampai ke bagian dashboard, jangan sampai hidupkan mesin,” terangnya. 
Ini berkaitan dengan water hammer yang menyebabkan mesin jebol. Kondisi ini di mana adanya tekanan berlebih pada ruang mesin. 

Artikel Terkait :  Tips Supaya Mobil Tidak Rusak Setelah Terjang Banjir

5. Cek pelumas mesin 
Terakhir, cek kondisi pelumas mesin melalui dipstick, guna melihat jejak air pada sistem lubrikasi. Apabila ada, maka ingat lagi jangan sampai hidupkan mesin. 
“Warnanya juga bisa dicek, kalau oli mesin mobil tidak tercampur air warnanya akan kuning (kehitaman). Kalau tercampur dengan air warnanya jadi putih dan agak berbusa,” jelas Agus.

Credit : Kumparan.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

#TENTANG GAET

Gaet.co.id adalah portal media otomotif. Yang menyajikan berbagai macam berita, tips, dan info-info menarik lainnya seputar dunia otomotif.

#LAST TWEET

Hai Everyone, Apa aja sih yang kira-kira sebuah aplikasi bisa lakukan untukmu?

Kamu merantau? Punya kendaraan motor? Bisa Banget! Bayar Pajak Motor dimana Saja

All Right And Reserved 2020 . GAET.CO.ID | GAET OTOMOTIF | Global Automotive Ensure Technology | Tentang Kami